Translate

Thursday, February 20, 2014

Halus tapi sinis

Halus tapi sinis. Mulanya aku tak mengerti apa yang adi maksudkan pada aku ketika dulu.

Ujarnya.. Dalam lembut aku berbicara ada pedihnya, tajam merobek kalbu.

Kini aku sedar. Aku kadangkala tak pernah merancang akan kata kata itu. Aku cuma menzahirkan apa yang aku rasa songsang di mata aku. Ya aku akui diri ini ,jasad ini juga punya pincangnya yang sendiri. 
Sarkastik.
Sarkastik tidak bermakna kau perlu bertutur kasar. Dalam nada lembut dan sopan juga bisa jadi sarkastik jika apa yg di ucap kena pada tempat dan waktu.

Aku bisa terima teguran kerna aku tahu diri ini masih kurangnya ilmu. Namun teguran itu biarlah berhemah bukan herdikan semata yang mampu membina rasa benci di jiwa.

Mungkin usia aku muda tapi ya. Gaya pemikiran aku kadangkala tidak seiring usia. Aku gemar berfikir. Masa kecilku dipenuhi dengan buku ilmiah dan fakta. Aku terdidik dari itu. Secara luarannya mungkin kau lihat aku orangnya sempoi ringkas atau apa adanya. Tidak kau ketahui betapa kompleks cara aku berfikir sebenarnya.

Betapa aku punya perbualan dengan diri sendiri itu lebih acap berbanding dgn insan di luar.

Aku bukanlah orang yang gemar akan masalah dan aku yakin semua juga begitu. Sesuatu yang mudah biarlah terus menjadi mudah. Yang berat pula cuba bersama utk dipermudahkan.

Mungkin ada yg lebih gemar diam dan perhati. Tapi itu bukan aku.

Aku diam dan aku perhati tapi aku tidak akan terus diam. Aku punya suara. Lantang.

Sejak kecil diri ini di didik utk tidak gentar melontar suara di khalayak ramai. Sejak kecil aku di beri pendedahan akan perlunya bersuara. Jika tidak,kau akan ditindas.

Yang di atas akan tetap di atas tersenyum gembira atas kegerunan kita.

No comments:

Post a Comment