Translate

Tuesday, March 11, 2014

Rindu

Ummi..papa..

Kakak rindu.

Saat diri menyelak kenangan lampau..
Terdetik di hati,ahh..pantasnya masa berlalu pergi.

Senyum adik yg naif,aku rindu. Aku akui,tatkala bersama. Aku gemar menyakat mereka.

Tapi,bila berjauhan.. Ku perhati betapa kau pantas membesar adik. Gelagatmu,aku rindu.

Sidi.. Kakak rindu sidi. Sidi, terima kasih atas semua nasihatmu.

Nyamanlah dikau di alam sana,lambat laun. Kakak akan menyusul. Pasti.

Saat hari itu hadir, tiada siapa yang tahu

Papa..

Maafkan kakak.
Diri ini selalu saja mengirim kemarahan buatmu. Maaf pa,maaf.

Kau acapkali berpesan akan diri ini. Zahirnya kau lihat aku umpama tidak hirau akan butir bicaramu. Walhal tiap kata mu aku semat erat di dada.

Pa..
Kakak bukanlah anak yang baik utk papa tapi kakak cuba utk berubah menjadi insan yg lebih baik. Anak yg mampu membahagiakan papa di sini dan di sana kelak.
Pengalaman lalu banyak mendewasakan kakak.

Pa.. Saya sayang papa.

Jika ada diri ini tertinggi suara terhadapmu.. Bersikap kurg sopan.
Ku pohon agar kau maafkan anakmu ini.

Sayu hati ini melihatmu  yg dulu sihat kini tidaklah sesihat dulu. Rambut yg dulu hitam dan lebat kini makin memutih.
Sedih hati bila teringat akan berapa lama lagi waktu yang aku punya untuk bersama mu.. Membalas setiap kasih syg pengorbanan dan segalanya yg kau curah buat aku dan adik2.
Usia kita makin pendek. Apakah aku yg pergi dulu sebelum mu? Tiada siapa tahu.

Apakah aku kuat jika di takdirkan kau pergi meninggalkan kami buat selamanya. Ngeri hati ini bila membayangkannya.

Ummi..

Terima kasih kerna bersusah payah beryarung nyawa melahirkan saya. Meski dulu aku pernah menyoal mengapa harus aku dilahirkan di dunia ini. Maafkan atas kelancangan kata aku ummi.

Ummi..kau sentiasa ada. Tak pernah jemu merawat kami,anak anakmu.

Pernah satu saat kau di timpa sakit berat pada usia aku masih belasan tahun..aku cukup takut akan kehilanganmu ummi. Berbagai andaian bermain di fikiran.
Aku sendiri tidak kuat tapi aku harus kuat demi adik adik.
Betapa aku tak mampu membayangkan hidup aku tanpamu.
Saban malam tidak putus aku berdoa agar kau kuat dan kembali sihat seperti sediakala. Dan syukur,hingga ke saat ibu kau masih bersama kami. Bersama aku.

Ummi..maafkan salah silah kakak.

Bagi kakak,tiada sedikit pun cacat cela dalam pada kau mendidik aku. Silap aku,bukan kerna salahnya didikan mu..tapi kerna diri aku sendiri yg tinggi rasa ingin tahu.

Ummi..
Tanganmu ku genggam. Kasar. 
Kasar kerna kerja kerasmu dalam membesar aku.

Saat kau tidur.. Aku sering saja memerhatikan mu tanpa kata. Ingin aku rakam tiap detik yg aku punya bersamamu kerna aku sendiri tak tahu apakah ini pertemuan kita yang terakhir kali.

Aku kian dewasa dan kau makin lanjut usia. Masa kita makin pendek bersama kan ummi?

Wajahmu.. Aku rindu. Senyum tawamu.. Aku rindu.

Kakak sayang ummi.

Maafkan segala silap kakak..

Aku tak tahu mengapa..saat ini. Rindu itu seakan membuak buak.

Aku sering bermimpi yang masa aku kian tamat. Aku akan pergi dulu sebelum mu tanpa sempat berbakti. Aku takut.

Amal ku.. Masih kurang. Dosa.. Entah berapa tinggi menggunung. Allahu..

Buat adik adik yang aku cinta..

Maafkan kaknie kalau ada kaknie terpukul..tertinggi suara..termarah.

Marah bukan kerna benci. Tapi kerna kaknie tanak adik adik kaknie melalui jalan berdebu bengkok mcm yang pernah kaknie lalui. Biarlah kalian semua menjadi anak anak yg suci dan baik buat papa dan ummi.

Jadiah kalian anak anak yang mampu menenangkan ayahanda dan ibunda mu.

Jangan pernah kalian sakiti hati ummi dan papa. Tanpa mereka,siapa kita dik? Siapa?

Merekalah nyawa kita. Nadi penggerak buat jiwa ini terus hidup mengatur langkah yg kian mencabar.

Kakngah..zahin..dan adik. Maafkan kaknie.

Sungguh,aku cinta kalian.